Tetap Mesra Walaupun Sudah Berdua

Cerita Keluarga kali ini sedikit banyak mungkin juga pernah dialami oleh sebagian dari sobat sekalian. Mendapatkan pertanyaan dari teman tentang pasangan kita. Pernah gak ya? Sobat sendiri yang bisa menjawab. Tetap Mesra Walaupun Sudah Berdua adalah sebuah pengalaman dan juga kebutuhan. Mungkin cerita berikut bisa membuat kita saling berbagi.

Tetap Mesra Walaupun Sudah Berdua Cinta dan Kasih Sayang
Sewaktu sang ayah di kantor sembari sedang bekerja bercerita dengan teman-teman sekantor. Pada saat yang bersamaan bunda menelpon karena ada sesuatu yang harus ditanyakan. Pada saat salam terakhir mungkin sudah biasa buat kami untuk berkecup mesra melalui telepon namun tetap sopan dan dalam batas kewajaran. (bentuknya seperti apa? sobat pikir sendiri deh).


Mendengar jawaban tersebut, sontak teman-teman ayah mengatakan huuuuuu.... mesranya..... Dengan spontan sang ayah menjawab "ya iya dong, dengan istri sendiri koq. halal toohhh???" sambil tersenyum dan juga bingung. kenapa keluar pertanyaan seperti itu, Kan suami istri? dalam hati ayah.

Memang sih dikalangan masyarakat hal ini sepertinya sudah gak cocok buat yang berkeluarga dan memiliki anak. Sepertinya, jika sudah berkeluarga mereka cuek dengan hal ini. Entah dengan alasan apa? dan mungkin berbagai macam alasan. Namun tidak buat kami.

Seorang teman akhirnya bercerita disela-sela waktu istrirahat. "Mas... koq masih bisa ya mesra sama istrinya? Mungkin lebih tepatnya koq sempet melakukan seperti itu. Saya juga sebenarnya pengen begitu, tetapi sepertinya sudah tidak pantas. Sudah tua. Tidak perlu yang begituan... dst."

Wow ada yang crhat neh??? Mesra tidak akan hilang sampai kapanpun untuk pasangan kita. Menurut kami hal itulah yang membuat kami tetap dekat dan selalu dekat (walaupun terkadang ada pertengkaran). Sebenarnya hal sepele yang orang jarang lakukan terhadap pasangan mereka, walaupun hanya dengan memanggil pasangan dengan kata sayang, yayang, my love, atau yg lainnya. Bahkan orang tua kamipun begitu. Yah bukannya menyalahkan tetapi mungkin lebih berbeda pendapat.

Yang membuat kami begitu heran lagi adalah, ketika berpacaran begitu mesranya. Biarpun dikantong gak ada uang, namun setelah menikah justru hal tersebut hilang. Apanya yang salah ya???

Jika di jelaskan secara singkat, ternyata hal sepele bisa membuat kami lebih dekat dan merasa saling memperhatikan, terutama disela-sela kesibukan kami berdua. Kami masih sempat mengungkapkan rasa sayang dan kangen. Alhamdulilah, ini indah buat kami. Karenanya, jika ini baik untuk hubungan kami, maka ini seperti sebuah kebutuhan.

Nah bagi yang tetap mesra dengan pasangan, semoga hal ini tetap berjalan dengan indahnya. Agar keluarga tetap saling mesra Dunia dan Akhirat. Bagi yang belum itu pilihan anda. Bagaimana?? Silahkan berbagi di kolom komentar ya.

Komentar

  1. Hehehe saya juga begitu sama suami. Mesraaa mulu bo. kao abis nelepon pasti ada ucapan "I Love U" nya, diakhiri dengan cup muach....muach. Hehhee, jadi malu....

    Yup, buat apa malu wong udah sah. Yang pasti menjaga kemesraan menjadi salah satu cara agar hubungan suami istri hangat selalu :-)

    BalasHapus
  2. kunjungan balik,sekalian follow.
    hehehe. .

    BalasHapus
  3. justru bagi saya itu akan menimbulkan psikologis sendiri ( yang positif tentunya )

    BalasHapus
  4. harus mesra donk...karena dengan kemesraan hidup bs lebih sehat, jasmani maupun rohani.
    apalagi klu bs sampai tua...
    Salam Mesra dr sahabat

    BalasHapus
  5. ini sebuah pembelajaran bagi saya, terima kasih dan salam sukses selalu.

    BalasHapus
  6. assalamualaikum ust.....

    mesra dengan istri??? harus itu... mesra dengan pacar??? ooohhh g lah...

    memang seharusnya begitu... dengan istri tercinta...walau umur telah berkurang...tetap harus bisa menjaga kemesraan dengan istri...

    cuma saya blm praktek...hehehe...soalnya blm punya istri....

    BalasHapus
  7. jika Rosulullah -sholallahu 'alaihi wasallam- masih bisa bemesraan dengan 'aisyah walaupun beliau sudah berumur 50an. kenapa kita tidak meniru beliau?!

    BalasHapus
  8. klo saya mah belum waktunnya mesrah2an.. hehhe..

    BalasHapus
  9. mesrah-mesrahan hanya diperbolehkan pada orng2 yg sudah menikah.. klo pacaran mah gak dibolehin.. bahaya ntar.. :D

    BalasHapus
  10. Mesra... tapi kalo bisa jangan dilakukan di depan umum, bukan karena malu, tapi kadang orang yang tidak tahu mengira bukan suami istri.

    BalasHapus
  11. memang benar, buat sebagian orang kemesraan didepan umum masih dianggap tabu, walaupun sudah halal.
    Klo saya, kemesraan akan slalu ada selama uang belanja bulanan ngga seret.. he.. he..

    BalasHapus
  12. wah belum tau nih belum mert heheh, tapi klo aku liat di sekitar rata2 klo udah merit dah beda banget ama dulu pas masi pacaran. jadi lebih cuek sama pasangan

    BalasHapus
  13. wah betul sekali .... jadi ilmu tersendiri untuk saya .... terimakasih banyak ...

    BalasHapus
  14. wah betul sekali .... jadi ilmu tersendiri untuk saya .... terimakasih banyak ...

    BalasHapus
  15. kemesraan di perlukan didalam setiap hubungan suami istri pak .. agar tetap langgeng sampai ajal menjemput ...

    BalasHapus
  16. hahaha..btw saya bener-bener suka neh judulnya...keren banget...dari judulnya aja dah kerenn..mantafff cuy

    BalasHapus
  17. sangat menarik untuk dijadikan pelajaran....

    BalasHapus
  18. jadi ingin segera menikah dech blue....
    salam hangat dari blue

    BalasHapus
  19. aneh ya, kalau pacaran mesra dianggap wajar, tapi kalau sudah suami istri malah dianggap tidak wajar, logika di masyarakat kita yang terbalik

    BalasHapus
  20. kecup mesra untuk istriku dan kecup sayang untuk anakku hehehe makasih sudah kasih inspirasi

    BalasHapus
  21. yang paling sulit dipertahankan dalam biduk rumah tangga adalah kebiasaan mesra kita sewaktu pacaran dan kenyataannya emang terkadang seorang lelaki suka berubah setelah menikah bukan berarti ga setia tapi masalah kemesraan dan ucapan kata sayang kepada istrinya ...

    hehehehe maklum istri suka protes hahahah

    BalasHapus
  22. oh ya sama pembahasan ya pak ust.. saya menulis itu sebagai penyeimbang dari judul sebelumnya berjudul Menjadi Istri Idaman Dunia Akherat.

    BalasHapus
  23. Gimana caranya tetap mesra, jika karakter suami memang pendiam, hehe... Agak susah kali ya klo udh ke tipikal org cuek dan pendiam... Padahal pingin tetap mesra terus dg pasangan...
    Mampir blog saya ya... :)

    BalasHapus

Posting Komentar

PERHATIAN !!!!

Berkomentarlah sesuai dengan artikel yang dibaca.

Berkomentarlah untuk memberikan pendapat yang bisa digunakan untuk membangun blog ini menjadi lebih baik.

Jangan Tinggal link hidup di dalam komentar!!!

Jangan promo barang (jika referensi pengetahuan silahkan), berbau judi dan sara.