Bingung Antara Mules, Nyeri, Perih, Sembelit Saat Sakit Perut

Mules, Nyeri, Perih, Sembelit pada saat sakit perut sampai saat ini masih menjadi kata yang membingungkan buat ayah. Setiap ke Dokter cuman bilang sakit perut. Jadi teringat ketika dokter yang biasa menjadi tempat berobat ayah sedang tugas luar kota sehingga harus ditangani dokter yang lain.

Sudah setengah hari bekerja dikantor perut rasanya tidak enak sangat. Setelah istirahat siang langsung pergi ke klinik tempat biasa ayah konsultasi dan berobat, namun saying dokter langganan ayah sedang tugas luar kota. Yah akhirnya terpaksa juga dengan dokter yang lain.

mules-maag-sakit perut-sembelit-nyeri
Setelah mendaftar dan menunggu, akhirnya panggilan masuk sudah tiba. Seperti biasa hal pertama yang ditanyakan pasti “keluhannya apa pak?”.


Ayah jawab “sakit perut dok.”

“Sakitnya seperti apa pak?” Tanya dokter lagi.

“Wah saya gak tau dok, pokoknya sakit dan gak enak” jawab ayah.

Dokterpun tersenyum mendengar jawaban ayah. Jadi malu…

“Sakitnya apakah mules, nyeri, perih, sembelit atau bagaimana?” kembali dokter bertanya sambil tersenyum lagi.

Ayah tambah bingung menjawabnya “Maksudnya itu dok, saya gak tau mules seperti apa, nyeri seperti apa, perih dan sembelit juga seperti apa… Cuman sakitnya didaerah sini (sambil saya tunjuk bagian yang sakit.)”

Alhamdulillah dokternya sabar, soalnya terkadang ada dokter yang rada cerewet. (Pengalaman nieh).

Akhirnya dipersilahkan ke tempat tidur… Diperiksa pake stetoskop (bener ya nulisnya). Trus perut dipukul-pukul pake jari.

Yang terakhir ditanya “Apakah bapak mual, seperti terasa mau muntah kalo gak ngerti juga?” sambil tersenyum…

“Kalo mual saya ngerti dok… Bener dok, kadang mual-mual dan juga bersendawa lebih sering” ayah menjelaskan.

Investigasi berlanjut “Apakah dalam tiga hari terakhir ada makan yang sangat-sangat pedas?”

“Bentar ya dok, saya inget-inget dulu nieh, Kayaknya iya dok. Sempet makan pecel ayam pasar baru Dok di tempatnya Lek …….. “ hehehe.. seinget ayah nieh.

“Wah suka makan disana ya??? Saya juga, tapi ingat ya sambelnya jangan banyak-banyak. Untuk sementara istirahat dulu makan yang pedas-pedas. Kalo bisa tiga hari ini makan yang lunak-lunak dulu. Ini resepnya obatnya ditebus di apotek. Perlu surat dokter untuk istirahat?” Sambung dokter dengan panjang lebar plus nasihat-nasihatnya…

“Perlu deh dok buat hari ini saja, saya mau istirahat pulang” pinta ayah.

Sambil menulis surat keterangan istirahat dari dokter “ Ini suratnya, istirahat semoga cepat sembuh ya…”

Ucapan terima kasih terucap kemudian menuju pintu keluar untuk ke apotek menebus obat….

Hingga hari ini,, bila sakit perut ayah pasti ke dokter karena ayah terkadang bingung antara perih, nyeri, sembelit, mules…. Soalnya pernah juga sakit diperut dibelikan obat maag malah jadi mencret…. Keinginan hati ingin sehat malah jadi lebih parah… Jadi ke dokter lebih aman….

Itulah pengalaman ayah bila sakit perut datang menyerang, yang bisa menjadi alasan dengan frekuensi yang lebih tinggi untuk pergi ke dokter. Bahkan bisa diperkirakan bila 5 kali ke dokter maka yang 4 kali ke dokter karena sakit perut. Selain itu pesan yang terkandung adalah jangan makan pedas yang sangat karena bisa meningkatkan asam lambung dalam perut ujung-ujungnya ya sakit perut - maag.

Pengalaman ini terbagi untuk turut serta pada Kontes Aku Ingin Sehat yang diadakan oleh Sahabat dari Samarinda Kakaakin. Bagaimana dengan sobat sekalian...


Tag: Maag Sembelit Sakit Perut Nyeri Perut Mules

Komentar

  1. Wah... dokternya baik bener, menawarkan surat istirahat :D
    Terima kasih atas partisipasi Sahabat pada Kontes Aku Ingin Sehat. Akan segera dimasukkan dalam daftar peserta :)

    BalasHapus
  2. Nasihat dokter untuk tidak makan yg pedes-pedes untuk saat ini sangat membantu, jadi orang pada mengurangi konsumsi lombok (cabe rawit) bahan sambel. supply lombok banyak, yg membutuhkan sedikit, tentunya harga lombok turun, ampun deh di samarinda harga lombok masih Rp.100 - 120 rb / kg, yg jualan sambel bingung juga nih.

    BalasHapus
  3. baik bener dokternya, tapi ngomong2 apa sakitnya tadi??

    BalasHapus
  4. untung aku gak suka ama pedas, mungkin aku jg punya pengalaman yg sama tuh... makanya jd jarang suka mkn pedas.

    smoga pengalaman ini akan jauh lbh berharga lg kalo akhirnya km bisa menang,,
    smoga menang ya sob...!

    jgn mkn pedas2 lg ah...salam bwt ayahmu

    BalasHapus
  5. untung ya dpt dokter yg sabar bgt...
    ^_^
    kalo ga, bs2 si dokter mlh marah2 deh...

    BalasHapus
  6. rasa sakit yang campur aduk
    untung dokternya sabar

    semoga menang kontes ya mba

    BalasHapus
  7. Saya juga suka bingung mendeskripsikan sakit perut. Kadang sakit perut lagi datang bulan aja bercampur sakit perut yang lain. Heheheh

    BalasHapus
  8. udah dicek ya teman, terima kasih sudah ikutan

    BalasHapus
  9. Ok deh bu...
    sekedar kasih info telah hadir toko obat herbal online jual obat wasir, diabetes, pelangsing, obat kuat, tongkat madura dll

    BalasHapus

Posting Komentar

PERHATIAN !!!!

Berkomentarlah sesuai dengan artikel yang dibaca.

Berkomentarlah untuk memberikan pendapat yang bisa digunakan untuk membangun blog ini menjadi lebih baik.

Jangan Tinggal link hidup di dalam komentar!!!

Jangan promo barang (jika referensi pengetahuan silahkan), berbau judi dan sara.